Warga British Columbia Terancam Polusi Asap Berbahaya Akibat Kebakaran Hutan

TEMPO.CO, Jakarta – Jutaan orang di provinsi British Columbia di Kanada barat berada di bawah ancaman kualitas udara yang memburuk, Senin, 21 Agustus 2023, ketika ratusan kebakaran hutan memenuhi langit dengan asap dan mengubah matahari menjadi oranye.

Di kota Kelowna dan Kamloops, indeks kualitas udara (AQI) berada di atas 350, tingkat yang “berbahaya”, menurut platform informasi kualitas udara real-time IQAir. AQI mengukur polutan utama termasuk partikel yang dihasilkan oleh kebakaran.

Sebagai perbandingan, Lahore di Pakistan adalah kota besar paling berpolusi di dunia pada 2022 dengan rata-rata AQI sebesar 97, menurut IQAir.

Asap kebakaran hutan merupakan kejadian musiman di sebagian besar wilayah British Columbia yang berhutan lebat, namun jumlah kebakaran hutan dan jumlah lahan yang terbakar cenderung lebih tinggi sebagai akibat dari perubahan iklim, sehingga meningkatkan kekhawatiran mengenai dampaknya terhadap kesehatan manusia.

Layanan perkiraan cuaca BlueSky Kanada mengatakan hampir seluruh provinsi tertutup asap, dengan konsentrasi tertinggi di wilayah pedalaman selatan di mana kebakaran telah memaksa sekitar 35.000 orang mengungsi selama empat hari terakhir.

Polusi asap ekstrem seperti ini yang meliputi seluruh provinsi kami tidak terjadi setiap tahun,” kata Jalena Bennett, spesialis informasi asap di BlueSky Kanada, seraya menambahkan bahwa tahun 2018 adalah kali terakhir asap kebakaran hutan menyebar begitu luas.

Kebakaran besar di dekat kota terbesar di pedalaman Kelowna dan sekitar Danau Shuswap telah menghancurkan sejumlah rumah yang tidak diketahui jumlahnya, memaksa pemerintah federal untuk memanggil militer untuk membantu mengatasi kebakaran tersebut.

Environment Canada mengeluarkan peringatan kualitas udara untuk sebagian besar bagian selatan British Columbia, rumah bagi mayoritas dari 5,1 juta penduduk provinsi itu, termasuk wilayah Metro Vancouver yang padat penduduknya di mana kabut asap menggantung di langit.

Baca Juga  HaddiniBilASpor viral trending twitter video

Di komunitas-komunitas di seluruh wilayah pedalaman, asap menutupi pegunungan dan meredupkan sinar matahari.

Iklan

“Abu berjatuhan dari langit, tenggorokan saya gatal, mata saya gatal,” kata Marie-Eve Hervieux, 31, seorang manajer dukungan pelanggan yang tinggal di Revelstoke, sekitar 550 km timur laut Vancouver. “Kami tidak mengetahui dampak jangka panjang dari menghirup asap sebanyak ini setiap musim panas.”

Orang-orang tua, wanita hamil, anak-anak, dan orang dengan kondisi pernapasan seperti asma paling berisiko menghirup asap, menurut pemerintah provinsi, yang mendesak orang untuk mengurangi aktivitas fisik di luar ruangan.

Kanada sedang mengalami musim kebakaran hutan terburuk dan emisi karbon yang dihasilkan oleh kebakaran tersebut lebih dari dua kali lipat rekor sebelumnya.

Cuaca yang lebih dingin dan beberapa hujan dalam beberapa hari mendatang diharapkan dapat membantu petugas pemadam kebakaran memerangi kobaran api dan membawa bantuan sementara dari asap, tetapi keamanan sementara akan berumur pendek, kata Bobby Sekhon, seorang ahli meteorologi Lingkungan Kanada di Vancouver.

“Kami akan menghadapi asap hingga bulan September karena kebakaran hutan,” katanya.

REUTERS

Pilihan Editor: ECOWAS Tolak Penundaan Tiga Tahun untuk Pemilu setelah Kudeta Niger



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *